Lahirkanlah Tulisan yang bukan asal tabrak dan amburadul!

13310201241519691791

Sangatlah sulit untuk dapat menyelesaikan tulisan yang kita tulis dan merasakan perasaan puas yang sangat istimewa dan berbeda pada saat kita selesai menulis, kecuali….jika kita menulis asal tabrak saja dari awal sampai akhir sehingga menghasilkan karya yang amburadul.

…’Saat-saat akhir setelah menyelesaikan karya yang asal jadi seperti itu tidak akan membawa kepuasan batin bagi kita. Namun sebaliknya, kita akan merasakan kegembiraan yang luar biasa dan juga bangga setelah mampu menyelesaikan atau menulis sebuah karya yang berbobot….” (David Kaplan)

Nah, sekarang pertanyaannya pada kita. Apakah kita benar-benar menulis dengan sepenuh hati dan kemampuan sehingga tulisan kita tidak asal jadi alias astul (asal tulis)? Tulisan yang berkualitas entah itu opini, reportase ataupun fiksi pasti akan disukai oleh banyak orang (bukan disukai hanya karena pertemanan saja lho, tapi memang karena bobot tulisannya). Inilah yang akan terus terjadi dan terjadi. Hati nurani tidak bisa dibohongi, kita juga akan merasakan sendiri setelah kita menyelesaikan tulisan kita dan membacanya kembali. Benarkah tulisan kita sudah berbobot atau sebaliknya.

Yakinlah, bahwa setiap orang sebenarnya memiliki bakat menulis. Namun jarang bakat itu disertai keberanian untuk mengeksplorasi bakat tersebut semaksimal mungkin. Seperti Pram pernah menuliskan bahwa menulis adalah sebuah keberanian. Keberanian untuk menuliskan kepedulian kita akan hidup. Keberanian menulis untuk merasakan lagi kehidupan kita. Keberanian menulis untuk kita mampu meraih hidup yang lebih bermakna, meraih apa yang ada dibalik makna itu dan mengajarkan kita bagaimana berbicara pada orang lain dengan tulisan kita.

Beranikah kita? Sudahkah kita ‘telanjang’ dalam menulis? Liarkah kita dalam menuangkan imajinasi kita dalam puisi/fiksi kita?

Jika sudah, tentunya kita akan merasakan kebahagiaan luar biasa itu! The desire has been fulfilled!

Selamat berani dalam karyamu!

di posting juga disini

Advertisements

16 Comments

  1. 😀 Halo mbak
    Pesan Buku Politik Sastra-nya mas Uut bisa lewat mbak Sinta Ridwan @nyaisinrid kata mas Uut… daripada mbaknya bolak-balik Palu-Jakarta buat ke Wapres Bulungan… kecuali memang mau nongkrong di situ.,,,

    Tampilan baru nih 🙂 Saya mau bikin wordpress susah ganti themenya… musti punya web server sendiri… merepotkan sekali…

    Komentar saya soal tulisan ini (pertanyaan ding):
    Sebenarnya untuk apa kita menulis… untuk siapa? Untuk mencari populeritas? Untuk mencari nikmat (nikmatnya nulis kan di proses)? Untuk orang lain? Atau untuk diri kita sendiri?

    Curhat sedikit ya mbak:
    Saya pikir menulis… terutama menulis puisi adalah candu (teori nemu sendiri :p, kaya berasa penulis gede aja ni johnny gundul :p). Makin menulis, justru perasaan semakin tidak stabil. Semakin aku menujumu (mu=puisi), semakin aku tak menujumu (mu=puisi). Semakin aku tak menujumu (mu=puisi), semakin aku menujumu (mu=puisi). Gimana mengatasi hal ini? Susah dikendalikan. Liar. Ganas. Binal. Tak mau diperkuda.

    Saya rasa penulis paling berani adalah Pram… gila sejarah hidupnya temasuk pendapatnya soal papa-mama-nya diceritakan semua…

    1. aku lg di jkt mas, kebetulan minggu depan pasti sering nongkrong di daerah selatan, tp bolehlah nanti kalo dah balik ke palu aku akan contact mbak Sinta Ridwan…kalo ada buku2 sastra aku mau dunk…? kemana nyarinya…?

      untuk curhatnya saya setuju mas, kadang orang mungkin nulis krn pesanan ya? aku susah sekali nulis dng cara seperti itu, malah ngga jadi tuh tulisan atau sering sekali aku jadi lambat nulis kalo disuruh2 nulis haha….parah ya?

      liar, ganas, binal…huahahahhaa…menarik sekali 😀

      aku juga suka Pram, tp kok aku blm baca yg dia tulis ttg papa mamanya, judul bukunya apa ya?

      1. 27.000-an tadi mbak Sinta bilang…
        Ya itu mbak deket Wapres kan ada Blok M Plaza… pergi ke basement… ada dua pedagang setahu saya yang jual buku-buku kuno. Saya suka ke situ beli buku-buku jadul… Tawar setengah harga… ada buku dari tahun-tahun 20-an juga… kalau di pasar senen pernah nemu bukunya adam smith tapi mintanya 500rb -_-” antik sih….

        Pram? Gadis Pantai tentang neneknya… Cerita dari Jakarta tentang pengalaman hidupnya di Jakarta (pas kerja di kantor radio yang next jadi RRI itu), Bukan Pasarmalam cerita tentang kematian papanya…. Nyanyi Sunyi Seorang Bisu mbak… dia cerita tentang papa-mama-nya dan lain-lain….

        Punya buku puisinya Wji Thukul gak mbak? alau punya dan dijual, saya mau beli 🙂

        Haha,,, nulis kalau ada panggilan hati ya…. haha….
        Yang sengsara orang yang suka dipesenin bikin sketsa…

        Memang bener mbak… puisi adalah candu… dan jika sudah kecanduan… bisa frustasi karena gak pernah bisa meletakkan kata yang tepat pada baris yang tepat….

        Nginep di mana mbak? BSD? Lagi ada acara ya?
        Iri deh sama orang-orang yang suka sastra dan bisa eksis di dalamnya… enak kayanya gitu lho ketemu sama orang-orang yang nyambung dan bisa diajak ngobrol soal sastra…

      2. Lupa malah…

        Cara:
        Tanya buku yang dicari (karena buku-buku yang bagus disimpen rata-rata, gak dipajang)
        Jangan tanya harga, tawar aja 15ribu atau sepuluh ribu
        Kalau kekeuh, bilang aja: bah, buku tipis kaya gini 60ribu bang? aje gile… di tempat om saya mah, 60ribu dapet sekardus buku kaya ginian…
        Terus pura-pura pergi… atau pergi beneran (cari stand laen)
        Kalau pada pasang harga mahal juga, balik aja ke tempat yang paling murah, langsung pilih beberapa buku, keluarin duit
        Bilang: Nih bang, duit ane cuma segini, balik dari sini aje aye jalan kaki… terserah dah mau dijual kagak tuh buku-buku… masih mending bang ane mau nymperin abang lagi… ane tahu semingu palingan abang cuma bisa jual dua buku… inget bang anak bini perlu makan… dikasi batu mana mau kan?

        abangnya ntar bilang gini mbak:
        a hiye… bener juga tuh… yadah semua 30 aja dah… dah gak bisa ditawar-tawar lagi neng…

        deal… hehehe

        o hiya… rata-rata penunggu stand buku bekas di blok m gak tahu mutu sastra, jarang banget yang mau baca buku yang tiap hari dijagain ntu… jadi… rendahin aja mutu bukunya… ngomong macem2lah… biar si abang mau lepas harga murah

        kok tahu johnny?

        ya iyalah… 7 kali ke situ rata-rata buku ada harganya di sampul belakang… itu harga dari bos mereka… mereka cuma tukang nunggu dagangan… jadi biaanya kalo ditawar, mereka lihat dulu harga yang tertempel di sampul belakang…

        kalau temen saya pernah nyoba ganti tuh harga… (ya pas pedagangnya lagi gak liatin dia) misal 70000 diganti 20000… terus dia tawar 10ribu… lepas dah 10.000 hahaha, tapi saya belum pernah ginian mbak… gak tega…. mereka kan cari duit juga…

        Kalau di senen alias kwitang (kwitang yang di AADC udah ilang tinggal 4-5 kios doang yang masih bertahan di pinggir jalan…) harga bisa lebih murah mbak untuk buku yang sama judulnya, sama cetakannya, dan sama kunonya…

        kenapa?
        i don’t know why…

        tapi analisis saya… gara-gara dibuka tempat buku bekas di Blok M… konsumen jadi males pergi ke senen… jadi kalau ada pembeli dan nawarnya kebengeten murah…. rata-rata diiyain saja sama yang jual…. tapi pedagang di senen ini rata-rata lebih melek sastra dibanding yg di blok m (mereka baca-baca buku kali selama menantikan pembeli hehehe… )

        Gitu mbak…. oy kalau mau juga datang saja ke
        Perumahan Dasana Blok PP 2/11
        Bojongnangka, Kelapa Dua
        Kabupaten Tangerang, Banten 15821
        HP: 081286078246

        banyak buku bekas… coba saja 😀 bisa jual juga kalau mbak bawa buku sastra bekas (dalam arti buku jadul dan buku yang bekas (bekas satu hari atau lebih))

        ok?

        1. aku emang dulu background nya sastra..jadi nyambung aja dan jadi hobi meskipun dunia kerja agak jauh berjarak dng sastra, tapi tdk dinyana, kalau panggilan jiwa sudah disana, suatu saat pasti dirimu akan tertarik kembali ke arahnya, seperti magnet..hehehe…

          tips2 hunting buku di atas (terutama utk sastra) pasti akan aku jalankan..hebat euy si mas, jago pisan….ngga pernah begitu soalnya, saya tipe orang yg berjalan dari toko ke toko buku dan mencari yg resmi2 tanpa nawar 😀 sepertinya kebiasaan itu kudu di ubah krn bentar lg BBM naik…wkwkwkw…..

          thanks a lot ya mas, sering2 diskusi sastra ya…orang bilang sesama menajamnya sesamanya 😉 nice to have a friend that like something in common…

          1. sma-nya tau kuliahnya mbak? Wah hebat… saya ma papa gak dibolehin… gak ah mbak… kayanya lebih nyaman jadi penonton di luar lapangan… tidak turut berdosa…

            sesama menajamnya sesamanya? ndak mudeng mbak 😀

            Diskusi… wah saya ini gak tahu apa-apa mbak… gak tahu apa yang bisa didiskusikan… mending baca-baca saja diskusi orang haha…

  2. Aku ada pertanyaan, menurut mbak.
    a. definisi apa yang paling tepat untuk “penerjemahan”?
    b. apakah memungkinkan untuk menerjemahkan sebuah puisi dalam suatu bahasa ke bahasa lain dengan tetap mempertahankan rima, jumlah suku kata, diksi, majas, dan suasana?
    c. apa sajakah yang membuat penerjemahan puisi menjadi sulit?
    d. bolehkah hasil penerjemahan puisi yang berasal dari hasil penerjemahan puisi dari bahasa asli dianggap puisi terjemahan dari puisi asli tersebut (misal puisi spanyol diterjemahkan ke dalam bahasa italia, kemudian hasil penerjemahan tersebut diterjemahkan ke dalam bahasa arab, kemudian hasil penerjemahan tersebut diterjemahkan ke dalam bahasa Indonesia – puisi diterjemahkan dari sumber yang bukan primer)?

  3. banyak kaleee pertanyaannya, n fyi, aku ini bukan pakar sastra lho, cuma hobi aja hehehe…

    apa ya, oh iya pertanyaanmu tentang penerjemahan gitu, untukku sih yg umum2 aja ya definisi penterjemahan berarti menuliskan tulisan dari bahasa luar ke dalam bahasa lainnya, nah disini uniknya, seorang penterjemah sebaiknya memiliki pengetahuan ttg apa yg dia terjemahkan, setidaknya dasar yg dia terjemahkan, sehingga dia tdk mentah2 menterjemahkan istilah2 yg ada dlm bhs asing tsb dan mampu menjelaskannya kepada pembaca…
    ada juga perbedaan dng saduran, kalau penyaduran, sepertinya mirip dng terjemahan namun lebih ke kontekstual bahasa yg di terjemahkan itu, kadang malah menjadi suatu cerita yg baru. menurutku sih begitu

    terus yg nomor dua, aku pikir tdk mungkin

    yg terakhir, wah bisa jg ya begitu? kalau sy menterjemahkan puisinya kahlil gibran yg dari bhs inggris, saya tdk mungkin menyandingkannya dng bahasa arab (aslinya kan?) krn saya tdk mengerti bhs arab, jd acuan sy tetap ke bhs inggris yg saya tahu, dan menterjemahkannya ke bhs indonesia dan menurut sy sih tdk apa2 tuh…(apakah ada aturan baku utk ini? sy tdk tahu hehe..tp sy yakin, yg terjadi di dunia ini dlm dunia penterjemahan pastinya bgtu deh)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s